Thursday, 26 November 2015

Smash!

Banyak teman yang bilang kalau saya ini suka smash orang. Maksudnya bukan dalam artian saya bawa-bawa raket bulu tangkis dan mukulin pala orang lain ya! Maksudnya mereka itu, saya sering sekali menjawab dengan jawaban yang malah bakal bikin gregetan.

Contoh beberapa kejadian:

Kejadian 1.
Teman : "Ada yang punya tolak angin gak sih?"

Saya : "Gw ada"

Teman : "Nah, minta donk..."

Saya : "Tapi udah gw minum" *ngomong dengan muka polos tak bersalah*

Teman : "Nyebelin bener lu, sumpah..." *ngeloyor pergi*


Kejadian 2 (kejadian tadi siang).
Ceritanya karena di kantor dalam bulan ini ada banyak yang ultah (termasuk saya), maka direncanakan untuk yang ultah patungan rame-rame seadanya lalu makan di Hanamasa, kekurangan dana sisanya akan dibayar masing-masing individu yang pergi makan. Maka dimulailah sesi hitung-hitung perkiraan dana.

Teman : "Si itu mau nyumbang berapa? 500 rebu? Si B nyumbang berapa? 400 rebu? Vicca nyumbang berapa?"

Saya : "300 rebu"

Teman : "Yaaaahh... Kagak mau 400 rebu aja kayak si itu? Ih pelit bener lu..." -> ini bercanda doank.

Saya : "Emang..." *dengan nada dan muka datar sambil lanjut kerja*

*ngakak semua*

Teman : "Anjir! Kena skakmat!"


Kejadian 3.
Teman 1 : "Kenapa kayaknya celana gw tambah pendek ya?"

Teman 2 : "Tambah tinggi, ya?"

Saya : "Emang umur segitu masih bisa tambah tinggi?" *dengan wajah tak berdosa*

Teman 1 : "Saya terluka mendengarnya -_____-"


Itu adalah kejadian yang terjadi dalam kurun waktu lima bulan belakangan ini. Sebelumnya, masih banyak kejadian-kejadian serupa tapi udah gak saya ingat lagi. Paling ketawa bentar, jadi bahan ledekan beberapa hari, kemudian lupa deh.

Kalau menurut saya sendiri, sebenarnya saya itu tengah menyuarakan apa yang terlintas di pikiran saja sih. Ya gak tau deh kalau akhirnya jadi smash dan bahan ketawaan orang-orang.

No comments :

Post a Comment