Monday, 9 November 2015

22

Saat masih SMA dulu, rasanya orang yang berumur 22 tahun itu sudah tua sekali. Tapi begitu sekarang mencapai umur 22, ternyata rasanya biasa saja sih. Sama saja dengan berumur 14, 17, 19, 20 :|

Ini adalah umur di mana gw pengen segera lepas dari tanggungan orang tua (semoga segera terwujud).

Seriously, gw kurang suka dengan konsep orang Indonesia di mana keluarga besar mesti ngumpul ramai-ramai dan saling kepo kabar. Ya ampun, kenapa gak bisa kayak bule aja yang anak abis kuliah, kerja, punya tempat tinggal sendiri, gak dikepoi keluarga besar lagi, dan hanya sesekali berkunjung ke orang tua saja?

Kayaknya gw lebih cocok dengan gaya hidup begitu secara gw sangat penyendiri dan ogah dikepoi maupun mengepoi orang. Risih gw ditanya tanya hal gak penting, udah punya pacar belum, masa gak punya, blablabla. Sekaligus juga malas nanya-nanya hal gak jelas semacam itu pada orang lain. Gw gak pernah merecoki orang kayak gitu, ngapain orang merecoki gw sih?

Apalagi umur segini, tambah seru orang-orang tua menanyakan udah ada pacar belum, dsb, dst, dll, etc. Ya makanya gw malas ngumpul ama generasi umur 40an ke atas gara-gara mereka kelewat kepo sampai bikin risih.

Ulang tahun ke22 di tahun 2015 ini, gw udah selesai kuliah (akhirnya), udah ada kerjaan (biarpun kayaknya gw udah salah melamar pekerjaan ini sih), udah pernah ngerasain gempa (biarpun gw gak ngerasa goyang pas semua orang teriak-teriak heboh), udah pernah mencoba hal-hal baru (archery, shooting, gokart, muay thai).

Terima kasih atas semua doa dari orang orang saat ultah gw 6 November lalu. Iya, gw tau sih doanya standar lah, semoga cepet dapat jodoh, cepet dapat kerjaan yang sesuai passion, cepet kaya, sukses selalu, diberkati Tuhan, dan wish u all the best (kalau gak ada ide mau ngucapin apa).

Dan sekarang ijinkan gw mengucapkan doa untuk diri sendiri.

Saya ingin bisa hidup bahagia meskipun tanpa kamu.

No comments :

Post a Comment