Tuesday, 27 October 2015

Dufan

Ini emang bukan pertama kalinya gw ke Dufan ya. Tapi udah lama sekali sejak terakhir kali gw ke Dufan. Terakhir kali itu kira kira saat dinosaurus masih ada di Bumi.

Tidak, itu lebay belaka.

Terakhir kali itu pas awal tahun 2012, yang artinya awal gw kuliah semester 2. Yaitu sekitar 3 tahun yang lalu. Tepatnya lagi sekitar 1326 hari yang lalu. *abaikan*

Alasan gw ke Dufan kali ini bukan karena sengaja pengen pergi, tapi karena outing kantor itu emang kesono. Ya bayangkan aja rencana outing kantor dari bulan April yang awal ngomongnya ke pulau Harapan berakhir dengan ke Pulau Harapan Palsu belaka.

Dan tujuan akhirnya adalah ke Dufan.

Pakai diskon lagi perginya.

Jadi, dengan bawa STNK motor Jabodetabek maka dapat diskon 50% untuk pembelian max 2 tiket per STNK. Cukup STNKnya saja ya, motornya gak usah lo bawa bawa sampai ke depan loket beli tiket segala.

(Sumber : Ancol.com )

Dufan buka jam 10.00 pagi dan janjinya adalah ngumpul 9.30 hari Minggu pagi di gerbang Ancol Barat. Gw dengan sangat kerajinan malah udah sampai jam 8.45 dengan diantar Grabbike. Kemudian gw bengong nunggu di dekat loket tiket kendaraan. 

Dan tiba tiba ada segerombol Ninja berhenti deket gw.

Gw pikir mau nawarin anterin gw masuk gitu dari gerbang Ancol ke Dufannya, eh taunya mereka cuma mau absen rombongan udah lengkap belum.

Cih, akika kok gak ditawarin nebeng sih, Bang *kibas rambut*

Bah, padahal gw udah curiga kalau mereka juga pada mau ke Dufan juga tuh.

Lanjutlah gw nunggu lagi di tepi gerbang sendirian kayak anak hilang. Dan gw baru sadar kalau rupanya ada loket bayar karcis masuk untuk pejalan kaki.

WOW.

Selama ini gw masuk gerbang Ancol itu gak pernah bayar, cuma bayar masuk Dufannya doank. Jadi gw bakal minta taxi drop rombongan gw sebelum pintu loket kendaraan lalu gw dan rombongan bakal jalan kaki. Gw pikir kalau jalan kaki masuk itu gak bayar, kendaraan doank yang bayar.

Dan hebatnya, berkali kali gw masuk gak bayar itu, gak pernah ada petugas yang menghentikan rombongan gw.

Yeah, entah mereka sudah rabun parah atau tampang gw terlalu menakutkan untuk ditegur -_-

Dan dasar emang orang Indonesia ya, janjinya jam 9.30 berakhir dengan 10.30 baru pada ngumpul semua. trik janjian dengan orang Indonesia adalah sebutkan waktu janjiannya 2 jam lebih awal daripada waktu sebenarnya untuk mengantisipasi keterlambatan dengan berbagai macam alasan, macet lah, jalan rusak lah, Si Komo lewat lah, ada pertarungan Avengers lah. Orang Indonesia selalu punya alasan.

Oh iya, gw baru tahu kalau sekarang masuk Dufan gak usah pakai cap tangan lagi, hanya karcisnya saja yang dicap. Dulu cap tangan pakai stempel sampai ada yang iseng minta capnya di pipi lah, di jidat lah. Gak sekalian cap kertas kuning aja yang ditempel di jidat?

Kayak mereka
(Sumber : Google)

Dan ini pertama kalinya gw naik Kora Kora. Iye serius gw diseret naik kesono. Gw dari dulu paling anti ama wahana yang bisa bikin mual gitu. Secara tingkat ketahanan gw terhadap mual adalaha sangat payah. Tingkat pertahanan gw adalah dua tingkat di bawah orang biasa.

Jadi orang lain biasa aja, gw mual.

Orang lain mual, gw udah muntah.

Orang lain muntah, gw udah pingsan.
Selama di antrian yang panjang, gw udah pucat banget membayangkan itu Kora Kora. Membayangkan gw bakal diombang ambingkan ke kiri kanan aja udah bikin gw mual. Ditambah belakang gw ada sepasang pacar yang asyik masyuk gak nyadar itu di tengah keramaian, bikin gw tambah mual aja. Get a room, please!

Antriannya tambah maju dan gw tambah stress. Dan akhirnya gw pun menduduki kursi Kora Kora tersebut.

Kemudian gw kena serangan panik dan kabur turun.

................................

Yeah, separah itu gw. 

Gw hanya duduk 5 detik doank di sana terus mendadak udah pengen muntah aja padahal palang besi pengaman aja belum diturunin.

Yeah, daripada gw pingsan di atas sana?

Atau gw mungkin bakal jerit jerit histeris,

"ARRRGGGGHHH!! KILL MEE...!! JUST KILL ME...!!"

Jadi udah bener kan gw bilang tadi gw naik Kora Kora? Iya benar gw naik ke sana dan meletakkan pantat sesaat di bangkunya kok.

Sebelum akhirnya gw kabur turun.

Lanjut makan siang dan ke wahana simulator yang kursinya bisa goyang goyang itu. Tiap kali naik ini, gw selalu kepikiran film Mr. Bean di mana dia mengubah setelah wahana simulator kayak gini ke level extreme sampai orang ada yang terlempar segala. Gw pengen mencobanya deh.

Iya, se psycho itu isi kepala gw.

And I finally try Ice Age. Terakhir gw kesono, wahana ini belum ada. Gimana ngomongnya ya, ini kita naik perahu dalam indoor kemudian ada ceritanya gitu di dalam. Yang pernah naik wahana Rama Sinta pas kecil pasti ngerti maksud gw, kira kira kayak Rama Sinta hanya saja ini ada unsur surprise nya *smirk*

Dan kemudian kaki gw gatal gatal setelah kena air yang menggenang di dasar perahu Ice Age itu. Udah airnya dingin, bikin kaki gatel lagi. Awas aja kalau kutu air, gw tuntut juga itu Dufan ya.

Kemudian Bianglala, dan kayaknya gw emang udah tua. Entah gimana, gw kumat lagi pas itu gondola Bianglalanya distop di atas.

Gw punya masalah dengan ketinggian sebenarnya. Tidak, bukan takut ketinggian.

Tapi tiap kali gw berada di ketinggian dan melongok ke bawah, rasanya ada keinginan untuk loncat. Well, gw pernah googling dan ternyata banyak orang yang merasa kayak gini juga. Karena itulah gw selalu menghindari ketinggian atau melongok ke bawah dari tempat tinggi.

Mana yang segondola ama gw pada takut ketinggian semua jadi gw tambah stress aja dan angin di atas kencang bikin itu gondola bergoyang goyang. Ditambah itu gampang banget kalau mau loncat, tinggal buka aja pintunya dan loncat deh, sangat menggoda pikiran sinting gw. Yeah, lengkaplah masalah gw.

Hanya bisa genggam pegangannya erat erat sambil berdoa cepetan ini gondolanya dijalanin, kek sebelum gw benar benar hilang kewarasan.

Lanjut komidi putar, roller coaster yang kecil, dan istana boneka.

Never too old for istana boneka, eh?

Wkwkwkwkwkwkwk...

Yeah, sebenarnya hanya nyari spot untuk berfoto foto aja kok. Itu istana boneka udah gak ada pengunjung lain lagi. Dua perahu di depan itu kosong, perahu ketiga hanya isi dua orang.

Gw selalu mikir bagaimana jika malam malam pas Dufan udah tutup dan para pegawai udah pulang, lalu bonekanya ada hidup? Dan ada Chucky juga. Huehehehehehe...


Mau ketemu dia?
( Sumber : Google )

Dan berakhir pulang jam 20.00 pas Dufan emang udah mau tutup. Iya, jadi sekalian bantu beres beres Dufan deh.

Kalau gw bayar sendiri mah gw ogah, rugi uy. Tapi karena ini dibayarin maka gw ikut aja deh. Jangan pernah paksa gw naik wahana yang bikin mual, kecuali kalian mau menggotong gw turun nanti.









No comments :

Post a Comment